Selasa, 03 November 2009

Matikan Teve Itu!!!!!!!!!

Sampai posting ini gue buat, gue masih di wisma al-kaffi 2, yang merupakan salah satu wisma tertua di seantero universitas andalas, kemaren sempat gue ingin mencari suasana baru dan keluar wisma, tapi ntahlah project gue sekarang menyelamatkan wisma al-kaffi II, lalu kemudian mencari pengganti gue dan melenggang keluar dari wisma.

Ntah karena sikap itu hilang atau karena alasan lain, aroma dakwah di wisma al-kaffi II itu mulai terasa hilang, dimulai dari pemilihan gue sebagai amir (ketua wisma) sampai kepada manusia-manusia di wisma al-kaffi II ini. Sejujurnya gue ngak ingin menjadi amir, secara gue yang paling lemah dan ngak bisa memotivasi orang lain, dan terlebih lagi gue lebih senang menyelesaikan masalah itu sendiri, dan malas mengikutsertakan orang lain. Tapi untuk regenerasi kepemimpinan dan pengkaderan gue harus rela.

Kemunduran wisma dimulai dari kurang jalannya agenda subbuh, dimana hanya bang bela putra yang menjadi dinamonya, sedangkan gue ? subbuh aja dibanggunin!!! Dan yang paling terpuruknya setelah munculnya TELEVISI
Yah,, benda terkutuk yang disebut bang julhasratman sebagai kotak sampah, sebenarnya bukan gue munafik ngak mau nonton teve tapi neh WISMA bukan kost-kostan atau rumah kamu2 pribadi. Perbedaan mencolok antara wisma dan kost-an adalah dari TELEVISI-nya.

Gue juga suka nonton teve kok, semua juga suka, gue suka nonton 3 hal yaitu bola, badminton, dan berita lebih dari itu mohon maaf aja. Memang sih sebenarnya kurang arif kalo hanya menyalahkan media aja... toh sebenarnya awal penciptaan televesi tentu untuk kemakmuran dan kemaslahatan manusia atau singkatnya untuk mempermudah manusia. Tapi lihatlah program televisi sekarang ini? Meski berita, terkadang disampaikan dengan penuh provokasi, ada acara gossip yang menggupas kehidupan seleberiti, mank penting banget harus tau segala macem kegiatan seleberiti itu ? mau pacaran ama siapa kek, yah urusan dia,, kok sibuk banget yah ??? ada lagi acara realty show, yang konsepnya lebih mirip sinetron Cuma beda pemain aja, dan
Tentu saja masih ada acara komedi-komedi yang tidak kreatif yang menurut gue 100% garing, malahan terkadang kalo di medan, gue lebih tertawa liat acara sinetron “pembodohan” indonesia daripada nonton acara komedi, lalu yang terkadang buat mata gue panas acara musik pagi-pagi menampilkan band “papan atas” (untung ngak papan catur) dan tak lupa sinetron khas indonesia (tau sendiri deh...)

Menurut gue, manusia yang baik itu bukan manusia yang bisa melakukan apapun tapi manusia yang bisa meletakan sesuatu pada porsinya. Begitu juga televesi ini, sudah terlanjur ada di wisma, dan menurut gue kita ngak bisa menutup diri terhadap perkembangan teknologi dan informasi. Tapi gue bersumpah jika, IP anggota wisma saat semester ganjil hancur, gue ngak segan bakar neh wisma bersama orang-orang dan tevenya... dan permintaan khusus buat anggota wisma...

Jujur sebenarnya gue ngak suka ada teve diwisma meski kita butuh tapi kalo udah ada mau gmana lagi,,, ngak mungkin bisa ku larang-larang lagi kalian, katanya kalian udah mahasiswa,, udah pandailah kalian memilah-milah mana yang layak tonton dan mana yang tidak ada manfaatnya jika ditonton... dan semoga teve itu cepat di matikan....



5 komentar:

  1. betul browww saya juga setuju tuh pilihlah acara2 yang baik tinggalkan acara2 yang kurang baik,,

    BalasHapus
  2. sama .. setuju... jujur aja aku prihatin dengan banyaknya acara yg nggak mutu... apalagi sinetron... udah critanya ngak mutu nggak kreatif.. masak sinetron sampe jam 12 mlm.. herannya kok banyak ibu ibu yg suka.. untung istriku udah kemakan doktrinku jadi ikutan benci sinetron.. mending ngeblog ..dari pada nonton tivi nggak mutu..

    BalasHapus
  3. setuju banget sobat,gue ja yang da tv di rumah jarang banget nonton teve. acaranya negbosenin banget.

    BalasHapus
  4. TV sie kalo aku masih butuh...krn merupakan penghilang jenuh disaat bete menyerang

    BalasHapus
  5. Gw jg setuju dech coz gw jg bs dibilang hampir gak pernah nonton TV...:D

    BalasHapus