Rabu, 16 September 2009

Ramadhan di Medan vs Padang

Akhirnya tiba lagi di tanah kelahiranku ini,,, setelah kembali menempuh 24 jam perjalanan darat melewati hutan.. jembatan.. gunung.. ayao kita ulangi lagi hutan… jembatan… gunung (dora explorer mode on). Nah, bagaimana sobat blogger semua ?? kelihatannnya lagi pade (neh batak atau betawi ?) mudik neh,,, soalnya blog gue sepi pengunjung neh… masuk napa sih,, (heheh.,, kok jadi curhat tentang blog neh)..

Oke, bagi para blogger yang sering hinggap dan bertengger (emangnya burung) atau bertandang ke blog ini, mungkin udah tau kalo gue mulai dengan bahasa rada ngak jelas, sudah pasti isinya tentang diri gue,,, yah mank benar kok.... mungkin posting kali ini akan merangkum perjalanan akademis gue selama 10 hari dipadang…. Hohhohoho.. pasti penasaran ? (kepede-an gue..),,,

Nah, klo ramadhan tuh afdolnya, kata ustad bambang (mank ada?) ngumpul bareng keluarga, selain bisa silaturahmi dan semakin dekat dengan Allah, kita juga pasti bisa makan yang enak-enak gan, betul tidak ? (a’a gym mode on).

Oke, gue juga merasakan hal yang sama ketika awal-awal ramadhan berada di medan bersama keluarga tercinta, hidup terasa bak di nirwana (mank dah pernah kesana put ?), kalo sahur tinggal bangun dan kalo mau buka puasa tinggal makan tanpa perlu repot-repot cari makanan, dan yang penting punya menu pilihannya itu bo!!! Beragam jenisnya bak bhineka tunggal eka,,, (ha,,,ha,,ha,)

Keadaan berubah drastic saat gue, memutuskan kembali ke padang, sebenernya keputusan konyol dikarenakan lebaran tinggal 15 hari lagi, dan gue dengan sadar (atau tidak sadar) memutuskan kembali kepadang untuk memenuhi absen kuliah. Dan seperti nasib anak kost umumnya (eittt tunggu dlu gue anak wisma bukan anak kost), puasa jadi kurang “ngejreng” (cem iklan aja).

 peringatan yang gue tinggalkan saat meninggalkan wisma, ini dikarenakan komik2 dan buku2 gue berceceran kemana-mana... jadi risih deh

Coba aja bayangkan gan ? kita bangun sahur, harus bangun sendiri dan makannya tuh rame-rame pake talam (bukan talamnya dimakan bro, tapi kami makannya menggunakan talam, truz nasinya dicampur lauk rame2,,, ada fotonya kok). dan syukur2 kalo nasinya sempat tanak, dikarenakan kota padang lagi gila-gilanya mati lampu,… pernah juga tuh, saat kami semua ketiduran pas mati lampu, dan akhirnya lupa masak nasi, dan dengan bantuan Allah swt dan disertai keinginan yang luhur serta kehidupan bangsa yang bebas(loch ? macem pembukaan UUD’45 aja…) kami mendapat bantuan nasi dari tetangga depan saat naldo (anak baru 2009) lagi beli roti… alhamdulilah makan sahur kami selamat saat itu.

Pernah juga kami satu kost (wisma) ngak sahur, dikarenakan akhi bela putra pergi ikhtikaf, padahal beliau adalah spesialis tukang bangunin di wisma kami… setelah wisma al-kaffi II kehilangan iwan hendri putra yang sekarang bertugas di musholla.

Foto Sahur di Wisma

 suasana sahur diwisma, bisa dilihat bagaimana "mesranya" makan pake talam (dari kanan ke kiri, Bang Padli, Saddam, Ahmad)
lihat perbandingannya dengan sahur di medan....
 
menunya lengkap bo!!! dari ngak selera pasti langsung salera
 
Nah, itu dinamika kejadiaan saat sahur, gue beruntung saat berbuka tidak separah itu, setidaknya selama 10 hari dipadang, ada lebih 7x acara buka bersama, dari mulai ma kawan2 seperjuangan, kemudian anak fsi, truz anggota jurpus, ski, dan humas, lalu ma anak himsu (himpunan mahasiswa sumut) dll dan banyak juga yang tidak sempat dihadiri seperti undangan bem, kemudian ma anak forsilamsu… yah maklumlah resiko jadi manusia terlahir terlanjur tampan.. hahaha….. ikut bubar truz malah membuat dompet bolong (kecuali bubar ma tya dan anak fsi, mksh yo….) setiap bubar, minimal ngeluarin 20 ribu,, tambah ongkos.. kemudian pajak manusia tampan (najong deh..),,, tapi tetep asiklah… itung2 ngak bisa itung… (hehehe).

Bedanya apa neh suasananya?

Keunikan padang dari medan, adalah tutupnya semua warung nasi (baik disengaja, dipaksa atau terpaksa) semuanya kelihatnya mendukung cita-cita walikota padang yaitu ……………………… (mampus lupa gue, pokoknya gitu deh!!!), nah klo dimedan ? depan rumah aja warung nasi masih buka!!!. Nah, paling konyol saat gue tiba dipadang kemaren, teman sebangku gue dlm perjalanan, si qadar dijemput temannya si dedi. Dan gue terpaksa bengong karena orang2 wisma tidak ada yg punya motor (ngojek deh..) nah, mereka berdua rencananya mau membatalkan puasa mereka,,, dan mereka ngak punya lauk dan nasi, dikarenakan gue orangnya gak tega-an (dan sedikit bego) gue berikan deh sedikit bingkisan untuk mereka,,,

Kemudian gue sadar bahwa gue telah membantu orang berbuat dosa, tepat jam 4 lewat buru2 gue telpun mreka, dan ternyata mereka membatalkan niat tempus (tembak puasa) dikarenakan tidak ada yg jual nasi (mampus lu pade)…. Jadi nanggung kata mereka (syukur deh cepat sadar)… nah artinya lauk yang gue berikan jadi pakan (macem ternak aja) mereka saat berbuka..,, berarti gue memberi makan orang berbuka donk ??? heheh (kok sombong gtu…) mudah2an aja mereka ngak pada bohong yah,..


Sebelum mengakhiri posting hina ini, gue mau ucapin dlu terima kasih karena gue berhasil selamat mengarungi ramadhan dipadang,,, terima kasih kepada :
1. Allah swt, yang menciptakan gue sebaik bentuk ini
2. Nabi Muhammad saw,….. semoga kami termasuk golongannya
3. orang tua saya dan adik, kemudian pembibing akademik dan para penguji (kok udah kayak skripsi aja)
4. rekan-rekan gue di Al-kaffi II, (bang bela, makasih udah bangunin sahur, bang udin makasih udah menendangin gue, bang padli… kasihan ko bang ngak bisa pulang kampong ke siantar slamat farm-experience aja dll gandhi, hari (mksh udah ngater ke pull als), dayat, defri, nadlo rifky, bang safri, ardi dll)
5. anggota gerobak pasir (gerombolan barak payah diusir), ahmad (teman bergunjing ria), qadar (teman lawak), saddam (teman berdebat), victor, martin, aulia, febroni, dll. Kapan kita selesaikan jaket ntuh ? biar tau orang2!!
6. bang rusdi S.Pt (mskh tarbiyahnya, kapan kita liqo lagi ??), bang ramadhona S.Pt (ampe sekarang masih setia jadi imam musholla darusalam), dan bang ardi S.Pt (mksh udah loundrynya,,, hahaha) mudah2an para abang ini cepat dapet kerja.. amin3x.
7. Tya (mksh traktir mie acehnya… ditunggu lagi yo..)
8. anak FSI Faterna Unand… ( terutama anak jurpusnya, maafkan kalo selama jadi koor ana sering malas2an)
9. anak2 HIMSU (insya allah tahun depan yah…)
10. buat temen2 difacebook, blog, twitter, myspace, multiply, kafegaul, dll..
11. udah ah… kok jadi lebay banget gini!!!!!!!!!!!!!!!


Wassalam… eit tunggu dulu mungkin lebaran kali ini, gue akan pergi ke daerah rantau prapat tempat bos cowok lahir..., atau lebih tepatnya di desa bandargula,  (lu cari di google earth gak bakal ketemu).. oleh karena itu saya mau mengucapakan...

Minal Aidzin Wal Faidzin
Mohon Maaf Lahir dan Batin...
Jika ada isi blog ini yang tak berkenan, beritahu saya...
Jika blog ini bermanfaat beritahu teman anda,,,,
ditunggu undangan halal bi halalnya...


Wassalam

HORAS!!!

5 komentar:

  1. Minal aidzin juga sob... hehe...

    sukses terus...

    ditunggu komentar baliknya ya sob : )

    BalasHapus
  2. Wuah... suasana akrab khas wisma, pasti sangat dirindukan. Selamat berlebaran...

    BalasHapus
  3. Minal Aidzin Wal Waidzin juga... :)

    BalasHapus
  4. Selamat Ramadhan... Selamat Idul Fitri yaaaa!!!!!! :)

    BalasHapus
  5. minal aidin wal faizin.. aku ada acara halal bihalal.. sayang tempatnya di semarang.. jadi nggak jadi kuundang.. nggak pa..pa ya...

    BalasHapus