Jumat, 27 Maret 2009

TAMPANG BOKEP

Seperti biasa dihari libur apa anak kost, menjalani rutinitas kehidupannya, seperti mencuci, menyabun (mandi bukan yang itu), ataupun lainnya. Kali ini wisma al-kaffi II secara simbolis melakukan agenda yaitu pergantiian kamar penghuni wisma,agenda ini bertujuan bukan untuk meyembuhkan disfungsi seksual atau mencegah datangnya epilepsi namun bertujuan untuk mencari suasana baru antar penghuni wisma dan sekaligus, bersih – bersih wisma....

Nah, setelah bersih – bersih, gue diajak oleh 2 manusia untuk bertamasya ke gramed, tujuannya seh, mau nemenin bang hafiz beli dvd original laskar pelangi (biasa juga beli bajakan kok), nah awal digramed gue ngak niat beli paku atau semacamnya (loh ???), namun tiba2 disebuah sudut buku yang dipajang di gramed padang memancarkan sinar yang membuat mata gue hampir terkena phedofilia (mank bisa put ?) sebuah buku yang menggugah iman, bahkan banyak orang yang menjual aqidah, anak, serta istri untuk mendapatkan buku ini (gak sebegitunya kale..) yaitu..........

KOMIK NARUTO NO.43

Sebenarnya gue dah baca di onemanga.com atau masdarians.com naumn apa daya hendak memanjat malah jatuh ke wc wanita, gue tergoda membeli komik itu,,,,,,,,

Ada yang lucu menurut gue ketika digramed padang, di gramed ada stand okeshop (tau kan), nah b’hafiz gregetan pgen beli nokia n95, so dia pengen nanya harga tapi gak berani, truz ketika kami mau nyampe gramed,,,

ahmad syahril ramadhan dan b"hafidzurahman lubis

B’hafiz : “put, mat berhenti dulu, kita teknikal meeting dlu”

Ahmad :”apaan lagi bang ?”

B’hafiz :”ginie, nanti pas putra titip tas, kau mad, langsung liat cepat di list harga”

Gue : “aje gile, ku kira kita mau ngerampok gramed”

Ahmad : “udah, nanti kutanya langsung” ternyata b’hafiz lupa kalo yang bersamanya adalah dua manusia yang telah putus urat malunya ketika perang vietnam.

Nah, ketika jalan pulang, gue ngeliat ada VCD laskar pelangi dijual bajakan, gue memutuskan beli, meskipun b’hafiz dah beli yang originalnya tapi bukan isdarmady syahputra ritonga namanya kalo gak beli bajakan... (sifat buruk), ada yang lucu neh dari percakapan dengan dua insan yang bertransaksi..

Gue : “bang, vcd laskar pelangi brapa ciek ?” (dngn logat ¾ batak, ¼ minang)

Uda tukang kaset (UTK) : “sapuluah ribu dik” (logat minang kental)

Sambil menyerahkan uang sepuluh ribu, tiba – tiba UTK itu nyeletuk ngomong

UTK : “dek, gak beli vcd malam (bokep) ?” sambil bermain matta

Gue : dengan polosnya berpikir sambil berkata “ngak bang, kan masih sore banget”

Gue ceritakan hal tersebut ama b”hafiz dan ahmad, mereka dengan sangat tidak sopannya berkata sambil ngekeh “tampang kau put macem pemeran bokep diliat uda itu”

Dalam bus kota saat pulang, gue terus berpikir dengan berjuta pertanyaan di dubur otak gue sperti ‘apa ia gue tampang pemeran bokep”, “bagaimana massa depan gue”, “apakah benar?” sampai tiba2 ada orang yang nyamperin gue. Sumpah gue TAKUT BANGET, KALO TIBA-TIBA orang itu berkata “uda, pemeran film bandung berdarah yah ?” atau "uda pemeran film nenekku kebobolan yah" dan gue mulai tatap siapa yang colek gue,.. eh ternyata kernek bus minta uang.... untung aja gak untung,,,

Gue.. (mank ada tampang bokepnya yah ???)

1 pesan untuk mereka yang muka bokep...

Tetap pipis sambil duduk.....




Tidak ada komentar:

Posting Komentar